Life Style

Tukang mebel itu sudah jadi Presiden Republik Indonesia

COMPAKSULAWESI.COM – MAKASSAR –  Inilah kisah Sang Pengrajin Meubel di kota Solo, Jawa Tengah namun telah mengukir sejarah baru yakni Pengrajin Meubel bisa jadi Presdien Republik Indonesia. Hal menarik, Joko Widodo dan Gibran Rakabuming merupakan Ayah dan Anak yang menggeluti dunia usaha. Bedanya, Ayah merintis usaha di Jaman dulu sekitar 27 tahun lalu dan Gibran Rakabuming mendirikan usaha di Jaman Now. Perpaduan pelaku usaha lintas generasi, Sang Ayah pun mengisahkan perjalanannya merintis usaha mebel miliknya sebagai berikut :

 

Saya sudah 27 tahun jadi pengusaha meubel. Usaha saya sampai sekarang masih berjalan. Perusahaan saya mengekspor meubel ke Eropa, Amerika, lalu sekarang banyak juga ke Korea dan Jepang. Jadi saya tahu betul seluk-beluk berusaha.

 

Seperti yang saya ceritakan dalam acara Entrepreneurs Wanted! di Bandung siang tadi, saya tahu betul bagaimana susahnya cari modal usaha di awal-awal, kemudian keliling-keliling mencari pembeli, mengurus perizinan yang rumit, mengisi SPT pajak, mengurus karyawan, pegawai, dan mengurusi alat-alat produksi.

 

Tapi, terus terang, saya sedih tiga anak saya tak satu pun yang mau meneruskan usaha saya. Kurang apa? Pabriknya ada, alat-alat produksinya ada, karyawannya ada.

 

Yang bikin “shock”, waktu anak sulung saya Gibran datang: “Pak, saya mau jualan martabak”. Dalam hati saya, “Waduh, jualan martabak.”

 

Tapi kemudian apa yang terjadi? Saya terkejut, hanya dalam rentang waktu lima tahun saja “brand value” pabrik kayu yang saya bangun ternyata sudah kalah jauh dari “brand value” martabak milik Gibran. Merek usaha martabak Gibran nilainya lima kali lipat dari merek pabrik kayu saya.

 

Rupanya ini yang membedakan antara generasi tua dengan generasi muda saat ini. Generasi dahulu seperti saya lebih bangga jika memiliki aset besar, karyawan banyak, dan ekspor besar. Saat ini ada hal yang lebih besar nilainya yakni “brand value”.

 

Itulah sebabnya saya tidak kaget lagi ketika tiga bulan lalu, anak bungsu saya Kaesang, juga datang dan menyampaikan: “Pak, saya mau jualan pisang goreng.” Ya sudah.

 

 

Penulis : Didit  ||  Editor : Elis

Tags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close