Internasional

CHED dan HWPL Mempromosikan Penyebaran Budaya Damai di Filipina dan Globe

COMPAKSULAWESI.COM – SEOUL – Pada tanggal 8 Februari mendatang, sebuah festival perdamaian besar berjudul “Kami adalah satu untuk Perdamaian untuk mencapai Pembangunan Berkelanjutan” di Stadion Olahraga Filipina, Bulacan, akan diadakan untuk meluncurkan gerakan perdamaian nasional di seluruh Universitas Negeri dan Sekolah Tinggi negara.

Acara ini diharapkan memiliki 30.000 peserta termasuk perwakilan sosial di Filipina dan aktivis perdamaian internasional termasuk penyelenggara – Relawan Individual untuk Perdamaian (VIP) oleh Dr. Ronald Adamat, Komisaris CHED dan Bpk. Man Hee Lee, Ketua HWPL (Budaya Surgawi) , Perdamaian Dunia, Pemulihan Cahaya), yang menyelenggarakan acara ini sebagai LSM perdamaian di bawah ECOSOC PBB.

“Puncak acara perdamaian ini adalah untuk memberikan inspirasi partisipasi warga dalam pembangunan perdamaian. Pertunjukan budaya akan mewakili harmoni di bawah kedamaian di luar perbedaan etnis, agama atau kebangsaan. Juga, prinsip-prinsip peacebuilding dengan partisipasi sipil dan dukungan nasional akan diperkenalkan – Deklarasi Perdamaian dan Penghentian Perang (DPCW),”kata Bpk. Ian Seo, Direktur Jenderal, Departemen Hubungan Masyarakat, HWPL.

DPCW, Deklarasi Perdamaian dan Penghentian Perang, membahas prinsip-prinsip resolusi konflik dan kerjasama internasional untuk pembangunan perdamaian seperti larangan penggunaan kekuatan, penyelesaian sengketa damai, dan menyebarkan budaya perdamaian melalui pendidikan dan aktivisme warga, dalam 10 artikel dan 38 klausa.

Sebagai kemitraan dalam mempromosikan budaya perdamaian antara Pemerintah Kota Paranaque dan HWPL, akan ada peresmian “RUANG PERDAMAIAN” di Perpustakaan Umum Kota Paranaque di mana materi pendidikan perdamaian akan dipamerkan untuk menginspirasi pengunjung harian. Menurut penyelenggara proyek ini, “sudut perdamaian dan ruang perdamaian akan didirikan di berbagai perpustakaan nasional untuk meningkatkan kesadaran akan pembangunan perdamaian bagi warga negara.

Januari 2018 lalu, Komisaris Komisi Pendidikan Tinggi (CHED) dan HWPL menandatangani MOU untuk mempromosikan pendidikan perdamaian di seluruh perguruan tinggi negeri di negara ini. Disetujui oleh CHED, pendidikan perdamaian bersama dengan pendidikan masyarakat adat sekarang terintegrasi di semua Lembaga Pendidikan Tinggi nasional.

“Mempromosikan pendidikan perdamaian melalui CHED akan memengaruhi banyak lembaga pendidikan Filipina dan memainkan peran penting dalam mempromosikan perdamaian di Filipina,” kata Dr. Adamat.

“Kita harus memikirkan bagaimana kita bisa mencapai perdamaian. Itu harus dimulai dengan mengajarkan perdamaian kepada para pemuda, ”tegas Lee dalam kunjungan terakhirnya ke Filipina. Sebagai perwakilan dari HWPL, Mr. Lee, seorang aktivis perdamaian Korea dan veteran Perang Korea akan berkunjung pada bulan Februari untuk mengadvokasi kerjasama global untuk pembangunan perdamaian.

Editor : Didit || Sumber : Humas HWPL Korea Selatan

Tags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close